Interest

Indonesia yang Lebih Kreatif

Dari SMP akhir aku udah tau kalau aku bakal terjun ke dunia Industri kreatif, entah apa itu.

Begitu SMA aku tau kalau desain grafis itu dibutuhin disemua sub-sektor industri kreatif, makanya ngejar banget kuliah desain biar bisa bantu semua sektor industri kreatif nantinya. Waktu kuliah, sangat tertarik dengan dunia pertunjukan, entah itu musik, tari, teater, kesenian tradisional lain, film, bahkan aku bersyukur bisa tau industri standup comedy semakin dalam.

Semakin kesini, aku jadi kebanyakan ide buat ngembangin ini-itu yang berhubungan dengan industri kreatif, entah bikin clothing line, bikin percetakan, bangun start-up apps, bikin desain studio sendiri, buuanyaaak banget deh. Tapi entah dari mana, aku kaya ada feeling buat masuk ke industri pertunjukan ya? karena kalo di flashback aku tu orangnya seneng banget bikin orang ketawa, bikin orang seneng dengan bercandaan aku.. Yah, walau kadang aku nggak bercanda aja udah pada ketawa-ketawa sendiri.

Aku udah gabung stand-up comedy dari 2015, dan nggak tau kenapa baru belakangan ini aku ada feeling atau guts yang bilang kalo ini ni nanggung banget kalo nggak diseriusin, karena selama ini aku ngelakuin stand-up ya cuma buat asik-asikan, cuma kalo pas sedih butuh menghibur diri sendiri, nggak ada tuntutan apa-apa atau goal apapun diranah stand-up. Sama kaya main basket dulu, aku main ya cuma buat asik-asikan, aku nggak ada beban harus menang atau gimana, cuma bedanya dibasket aku gampang banget capek makanya dulu walau punya pikiran pengen main basket sampek amerika tapi kaya ‘ah ngga mungkin nih, orang gampang cape kaya gini mau main sampe sono’.

Di-stand-up, peluang itu masih gede dan jarang banget ada komika cewek (aku nggak begitu seneng sih perbandingan kaya gini, tapi faktanya kaya gitu) dan point of view sesuatu dari perspektif cewek itu juga belum banyak. Coba sebutin 10 komika cewek yang kalian tau? see? industri stand-up comedy sebenernya butuh variasi dan selama ini aku belum nemu komika cewek yang bisa mewakili apa yang ada di kepala aku, belum ada yang bikin aku nyletuk ‘eh iya ya, naah itu tuh, eh bener juga ya’, well aku terakhir nyletuk kaya gitu nonton stand-upnya Iliza sama Ali wong sih, yang komika lokal belum pernah sama sekali. Mungkin karena banyak komika cewek (lokal) yang observasinya kurang bisa direlate sama cewek-cewek lain? bisa juga komika yang ada cuma sekedar nyeritain pengalamannya, dan apa yang menurut mereka lagi happening dan bisa diterima banyak orang, tanpa mikir per-relate-relate-an ini?, bisa juga ada faktor-faktor lain yang nggak kepikiran buat aku tulis di sini.

Selama ini aku gampang banget minder sama komika-komika lain (komika cowok) yang gampang banget baca situasi, dan kalo audience-nya susah bisa cheating dengan bawain materi blue. Aku harusnya nggak gitu sih, harusnya tetep berusaha gimana biar atensi penonton tetep dijaga (karena komika cewek gampang banget dapet atensi, which is true) dan nggak bikin boring dengan set-up yang kepanjangan atau punchline yang wadaw hahaha

Apapun jalannya nanti, aku bakal tetep belajar terus karena kepuasan itu akhir dari sebuah kreatifitas. Dibidang desain aku pengen banget belajar terus sampe bisa S2, tapi aku juga pengen seriusin stand-up sampe bisa tour sendiri punya audience sendiri. Entah nanti yang bisa nuntun aku jauh yang mana, yang jelas aku bakal tetep inget kalau aku masuk industri kreatif untuk membantu yang lain berkembang, bukan semata untuk aku sendiri, tapi untuk indonesia yang lebih kreatif.

Share this post to your friends!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *