Journey

Di Mana Saprila?

Di Thailand.

hahahaha

Jadi aku dapet kesempatan buat pertukaran selama 1 semester di Thammasat University Thailand, nama program beasiswanya AIMS (ASEAN Internation Mobility Students). Sampai Thailand tanggal 31 juli 2018 kisaran jam 11 siang, kalau perpanjang visa nggak perlu keluar negara, berarti aku stay sampai nanti keluar Thailand 3 Januari 2019.

AIMS itu sendiri beasiswa dari Dikti untuk beberapa Universitas di Indonesia, jadi kalau kalian belum pernah denger beasiswa ini bisa berarti; emang sosialisasi di kampus kalian kurang soal beasiswa ini, atau bisa jadi Universitas kalian nggak ada dilist intine takon o international office kampusmu dewe ae.

Nggak semua negara di ASEAN bisa kalian pilih untuk studi, kayak aku (di ISI Surakarta) pilihannya cuma Thammasat University sama UiTM MARA Malaysia, nanti ketemunya sama anak-anak UAD, Binus, Ui, lainnya nggak tau hehe kaya udah ada grupnya sendiri gitu deh, beda Universitas udah beda negara tujuan sama Univ. lain yang tergabung. Aku juga ketemu anak UMY di Thammasat pas kemarin orientasi, tapi mereka beda program gitu, kayanya emang punya MoU sendiri antara UMY sama Thammasat.

Sejauh ini asik kok ikutan program pertukaran pelajar, aku jadi banyak mikir sambil ngelamun hahaha soalnya selagipun sama-sama asia, dan orang-orangnya keliatannya sama aja, perbedaannya ternyata banyak banget. Karena aku cukup memperhatikan isu lingkungan sama polusi visual, aku cukup takjub di sini nggak banyak polusi visual di jalan, orang-orangnya nggak nyampah sembarangan selagipun nggak banyak tempat sampah di titik strategis. Hal ini beda banget sama Indonesia yang nyediain tempat sampah di semua tempat, tapi orang-orangnya tetep nyampah sembarangan.

Punya temen baru buanyaak banget, hahaha nggak bisa ngitung! Selain nambah temen orang Thailand, nambah temen sesama International Student juga bisa banget!

Kalau aku punya prime time sendiri hahaha aku kalau tidur larut terus bangun-bangun mandi lanjut ke kampus, bawaannya di kampus masih ngantuk sama capek, alhasil aku kadang diem di kelas. Kalau udah agak sorean gitu mulai melek, mulai hahahihi sama orang-orang. Makanya aku bakal inget sama nama orang/wajahnya kalo nggak ngantuk atau nggak terlalu banyak orang yang harus aku inget saat itu juga, tapi aku udah punya trik sih buat hafal nama-nama kalo pas ketemu banyak orang, mintain facebook/instagramnya! hahaha Walaupun kalo di kampus emang aku sendiri yang harus ‘jemput bola’, maksain buat kenalan soalnya butuh temen ngobrol sama butuh buat tugas kelompok juga, paling omongannya cuma singkat-singkat gitu, nggak yang aku sampek bisa bikin bahan guyonan.

Tapi mungkin dari akunya sendiri sih, kaya kadang masih moody gitu buat ngomong bahasa inggris. Kalo ndengerin aku masih oke, tapi buat ngerespon omongan sama engage the conversation itu butuh usaha lebih buat aku hehehe nggak cuma ngomong bahasa inggris deh, sama yang sesama Indonesia juga aku kalau emang nggak ada mood buat respon ya paling diem aja. Rasanya kalo pas nggak mood gitu pengen ngomong ”my english is really bad” atau bahkan “i can’t speak english, go away” hahaha tapi nggak pernah sampe ngomong gitu ke orang lah, milih diem aja mending.

Mungkin yang bikin moody-nya keluar entah karena jet lag atau emang insomnia lagi kumat aja, aku di sini rata-rata tidur jam 2 pagi, jam 3 (hmm kadang selama di Solo juga gini sih, tapi nggak se-tiap hari ini, Ya Allah) bahkan kalo pas libur atau nggak ada kelas gitu tau-tau liat luar udah terang dooong! 😐 di sini rasanya kalo pas malem cepet buaanget yo, mungkin karena di sini jam 7 gitu baru mulai gelap, sedangkan biasanya kan jam setengah 6 aja agak gelap di rumah.

Entah moody atau insomnia, semoga setelah ini moody-nya ilang dan nggak insomnia-insomnia an deh, bikin capek sama ngantuk kalo di kampus, ampun DJ!

Share this post to your friends!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *