Journey

Belajar Banyak

Kurang satu bulan belajar di sini, dan sejauh ini sangat menyenangkan (juga hoki).

Beberapa temen sesama exchange student ngeluh karena dosen mereka bahasa inggrisnya nggak begitu bagus, hal ini dampaknya ke materi yang disampein dong, mereka jadi nggak bisa nyerap semua pelajaran yang dikasih. Tapi untungnya dosenku semua bagus bahasa inggrisnya, bener-bener dosen semua kelas bahasa inggrisnya bagus! dan salutnya lagi mostly beliau-baliau ini praktisi di bidangnya, jadi yang dibicarain di kelas nggak cuma teori-teori dari buku, tapi juga pengalaman mereka sama client-clientnya juga hahaha. Ada temenku yang ngeluh karena kelasnya susah dan dosennya agak ketat, nah aku? santai kaya di pantai hahaha Walaupun ada tugas yang harus disetor mingguan, tapi nggak susah-susah amat karena kelas sama dosennya asik banget. Postingan blog ini juga bagian dari tugas mingguan itu btw, hehehe.

Semua kelas yang aku ikutin asik! Suer!

Ada part kaya ngulang pelajaran di kampus, ada part belajar sesuatu yang baru, ada juga part memperdalam ilmu sebelumnya, semuanya nggak ada yang boring. Bisa jadi karena materinya, bisa jadi karena memang dosennya nggak kaku sama mahasiswa, kaya dosennya nggak ngasih jarak ke mahasiswa buat konsul, tanya, atau sekedar ngelucu, anyway jadi… dengan dosen yang gokil-gokil gitu, materi yang disampaikan bisa cair dan langsung masuk ke otak kita.

Aku beruntung banget di kelas dapet dosen yang asik-asik, tiap ada kelas aku selalu mencoba dateng tepat waktu karena nggak mau ketinggalan apa aja yang diajarin sama dosennya. Hahahaha ini njomplang banget sama kebiasaan aku di kelas waktu di ISI, tiap kelas datengya telat terus, ngumpulin tugas juga telat :v

Disamping pelajaran di kelas, pelajaran-pelajaran soal hidup buaanyaak banget aku dapetin dari kampus atau luar kampus, gila sih kalo ditulisin nggak bisa banget! Ada pelajaran dari cerita temen mainku yang bikin aku jadi pengen kerja keras buat keluarga, atau cerita-cerita temenku yang hobi traveling setelah menang lotre, juga alasan-alasan mereka kenapa nggak begitu respect sama Rajanya yang baru dan alasan-alasan mereka selalu masuk akal sekaligus menepis pikiranku yang sempat kepikiran, apa Indonesia balik monarki aja ya? terus habis dengerin cerita-cerita, nolak 100% sih hahahahaha

Pelajarannya nggak cuma yang tertulis atau terucap sih, banyak juga pelajaran yang aku dapet karena mengamati sesuatu. Pada dasarnya aku mencoba belajar sebanyak-banyaknya dan meresap i semua yang bisa aku tangkep selagi di Thailand.

Banyak belajar, belajar banyak!

Share this post to your friends!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *